BLACK CARD CHAPTER 01


Kartu Bank Misterius

————————————

Penerjemah: VOID-SAMA

Editor: –

Di alam semesta yang luas ini yang mencakup semua makhluk hidup, setiap individu melihat diri mereka sebagai berbeda, istimewa, atau bahkan unik, dibandingkan dengan yang lain pada tingkat tertentu.

Dari pandangan makroskopis, 7 miliar orang yang menempati dan berbagi planet biru ini benar-benar tidak berbeda satu sama lain. Terlepas dari kemakmuran, otoritas, atau penampilan seseorang, setiap penghuni planet ini pada akhirnya akan membusuk menjadi partikel belaka seiring berjalannya waktu.

Tetapi perspektif mikroskopis, sebaliknya, sangat akurat hingga ke tingkat yang keterlaluan. Dari sudut pandang ini, tingkat seluler, tidak ada dua individu yang sepenuhnya dan sama sekali tidak dapat dibedakan satu sama lain, dan dengan demikian setiap orang berbeda, dan unik. Meskipun sepasang kembar identik dapat dilahirkan dalam keluarga yang sama dan mengalami masa kanak-kanak yang serupa, perbedaan kecil dalam DNA mereka membuat masa depan mereka tidak mungkin sama persis.

Keberadaan setiap orang sangat istimewa. Seperti halnya filsuf terkenal, Heraclitus (1), pernah berkata 2.500 tahun yang lalu: “tidak ada orang yang pernah melangkah di sungai yang sama dua kali, karena itu bukan sungai yang sama dan dia bukan orang yang sama.” Dalam renungan ini, dia menunjukkan bahwa sebuah sungai akan selalu mengalir maju dalam satu arah, sama seperti waktu, terlepas dari apakah orang menginginkannya atau tidak. Dan sama seperti sungai akan terus berubah saat ia bergerak dan berputar, orang dibentuk dan diubah oleh pengalaman mereka setiap hari. Jadi, orang yang sama tidak dapat melangkah ke sungai yang sama dua kali karena kedua entitas terus berubah.

Ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa, rata-rata, sekitar 500.000 sel diperbarui dalam tubuh seseorang per detik. Jadi, bahkan jika seseorang mengabaikan waktu yang dibutuhkan molekul untuk berasimilasi, orang yang ada pada detik ini bukanlah orang yang sama dengan yang ada pada molekul sebelumnya.

Dalam peribahasa Buddha, keunikan alam semesta kita dan pengalaman manusia sendiri dikenal sebagai “sebutir pasir adalah dunia;” dari sudut pandang setiap orang, bahkan dari sudut pandang sebutir pasir, dunia sama sekali berbeda.

Karena itu, ungkapan “setiap orang adalah unik,” harus diambil sebagai kata-kata bijak.

***

Shi Lei tidak pernah mempertimbangkan ini sebelumnya, dan dia tidak akan pernah merenungkan pertanyaan seperti ini. Sebagai seorang mahasiswa di tahun keempatnya, dia sangat biasa sehingga orang tidak akan memperhatikannya ketika dia berjalan di jalan.

Dari segi penampilan, dia relatif tampan, dia bahkan bisa dianggap tampan. Tetapi dalam hal latar belakang keluarganya, ia termasuk kelas menengah ke bawah. Tidak ada yang bisa menemukannya jika dia dilemparkan ke kerumunan.

Orang tuanya adalah karyawan kantor. Di antara provinsi yang paling maju seperti provinsi He Dong, mereka hanya menghasilkan sekitar 3.000 hingga 4.000 yuan per bulan. Mereka tidak dianggap terlalu sederhana, tetapi membayar biaya universitas Shi Lei dan biaya hidup sendiri membutuhkan sepertiga dari pendapatan mereka, sehingga mereka tidak terlalu ceroboh juga.

Shi Lei selalu bersedia menjadi orang biasa karena dia bukan seseorang dengan aspirasi ambisius. Ketika dia lulus ujian kelulusan SMA, dia sangat beruntung dan nilainya sekitar 40 atau 50 poin lebih tinggi dari ujian tiruan sebelumnya. Dia baru saja berhasil masuk universitas kelas satu dan orang tuanya sangat senang. Tapi Shi Lei tahu setelah dia masuk universitas dia pasti akan menjadi orang yang kurang berprestasi dan tidak akan ada hubungannya dengan OSIS, cowok sekolah, primadona kampus atau bahkan kesuksesan setelah lulus.

Yang diinginkan oleh Shi Lei adalah untuk dapat menemukan pekerjaan yang layak sebelum lulus, dengan tingkat pendapatan yang melebihi rata-rata. Mengenai kehidupan, dia tidak memiliki keinginan yang berlebihan.

Seperti biasa Shi Lei, dengan hadiah terbesar yang pernah didapatnya dalam hidup adalah “botol gratis lain” di undian tutup botol minuman, dia duduk di tempat tidurnya di asramanya ketika dia mendapati dirinya menatap kartu bank hitam ditangannya dengan konsentrasi ekstrem.

Kartu bank juga tampak biasa, ukuran dan bahannya tidak istimewa. Sisi kanannya dicetak dengan angka, sedikit diangkat dari kerataan kartu, dengan strip magnetik di bagian belakang. Jika ada sesuatu yang tidak biasa, itu adalah nama bank yang mengeluarkan kartu, dicetak di sudut kanan bawah. Shi Lei belum pernah mendengarnya sebelumnya.

Itu tampak seperti bank asing. Sebagai seseorang yang bertahan lebih dari tiga tahun di universitas dengan lulus ujian tingkat empat untuk kemampuan bahasa Inggris, Shi Lei dapat secara akurat menerjemahkan frasa bahasa Inggris sebagai “Bank Pengembangan Budak”. Tapi seperti pemikiran dan kreativitas orang asing yang aneh, tidak normal bagi orang untuk menyebut bank mereka ‘budak’, kan?

Di ruang tanda tangan di bagian belakang kartu terdapat enam angka tulisan tangan, yang tampak seperti pin yang digunakan untuk menarik uang darinya. Tetapi betapa bodohnya orang itu untuk menulis kata sandi untuk penarikan di belakang kartu bank mereka? Apakah mereka tidak takut hilang atau dicuri?

Sekarang, kartu bank yang kelihatannya biasa, dengan pin yang tertulis jelas di bagian belakang, tampak lebih aneh daripada apa pun.

Apa yang lebih aneh adalah Shi Lei tidak ingat mengambil kartu ini dari tanah, jadi mengapa itu ada di tangannya saat ini?

Kartu itu tidak memiliki banyak uang, kan? Jika kata sandi untuk kartu itu benar-benar enam digit di bagian belakang, mungkin dia bisa menghasilkan sedikit uang? Lagi pula, pemilik kartu ini mengendarai Porsche.

Ketika pikiran tentang Porsche muncul di benaknya, ledakan teror yang tiba-tiba menyelimuti dirinya, membuatnya menggigil di tempat tidur. Ketika musim gugur baru saja tiba, dinginnya nol mutlak menyebar dari hatinya ke seluruh tubuhnya.

Mobil sport Porsche itu, dan semua yang terjadi sesudahnya begitu luar biasa. Jika semua yang terjadi adalah nyata, maka Shi Lei mungkin akan berubah menjadi seseorang yang tidak biasa. Tapi, siapa yang bahkan ingin menjadi tidak biasa?!

Itu adalah sesuatu yang terjadi kemarin, di tengah malam.

Tahun keempat di universitas adalah tahun sekolah yang luar biasa. Meskipun para siswa masih perlu menghadiri kelas, semua guru berpikir berhenti memanggil gulungan, karena mereka tahu bahwa dengan siswa memasuki musim kelulusan, mereka akan sibuk menghubungi perusahaan untuk pengalaman kerja, berharap untuk menerima tawaran pekerjaan sebelum lulus.

Shi Lei pergi ke sebuah wawancara kerja untuk sebuah perusahaan milik negara. Lebih tepatnya, dia melakukan ujian tertulis di pagi hari dan menerima pemberitahuan untuk wawancara di sore hari. Sekitar 100 orang berpartisipasi dalam ujian, tetapi hanya empat penerimaan yang ditawarkan pada akhirnya. Setelah memasuki daftar wawancara akan berarti bahwa hasil Shi Lei untuk ujian tertulis berhasil masuk ke dalam 20 besar dan dia sangat bersemangat setelah menerima pemberitahuan.

Dia bergegas ke perusahaan dan mengantre untuk wawancara. Pada saat selesai, sudah jam 8 malam. Meskipun penguji menyuruhnya menunggu sampai pemberitahuan lebih lanjut, dia tahu bahwa dia tersingkir ketika melihat sorot mata mereka.

Shi Lei berjalan menyusuri jalan Wu Dong, kecewa dan lapar, sangat menyesal setelah mengacaukan wawancara. Jika dia bisa membuat sedikit perubahan pada jawaban untuk pertanyaan tertentu, dia mungkin telah menangkap peluang kerja, yang tidak dapat diperoleh dengan mudah.

Waktu sepertinya mempermainkan Shi Lei. Setelah mengetahui bahwa tidak ada seorang pun di jalan, ia menyadari itu sudah hampir tengah malam.

Dia memeriksa waktu di teleponnya. Itu hanya 5 atau 6 menit sebelum dari tengah malam.

Perutnya menggeram marah, seolah-olah semua organnya menegurnya karena lupa makan. Ketika Shi Lei berencana untuk berbalik dan menemukan restoran di dekat sekolah untuk mengisi perutnya, dua sinar cahaya dari lurus ke depan membutakannya.

Suara mesin yang menderu memenuhi telinganya. Shi Lei menatap lurus ke depan, tidak menyadari bahaya yang mendekat dengan cepat.

Ketika Shi Lei akhirnya memiliki pandangan tentang apa yang ada di balik pancaran cahaya, ia tercengang melihat bahwa sumber raungan raksasa itu adalah mobil sport berkecepatan tinggi.

Kecepatan itu pasti telah melampaui 200 km / jam, dan itu melaju lurus ke arah Shi Lei. Hanya ada 10 meter di antara mereka dan itu tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Apakah pengemudi itu gila?

(1) Heraclitus: filsuf Yunani pra-Sokrates dari akhir abad ke-6 SM


 

 

Halo semuanya, OTAKU-AKUT di sini! Saya harap semua orang baik-baik saja dan menikmati novelnya. Di sini, di OTAKU-AKUT, satu hal yang sudah kami perjelas sejak hari pertama adalah: Bahwa kami tidak akan pernah memaksa orang membayar untuk membaca terjemahan kami. Penerjemahan itu menyenangkan, kami menikmatinya, dan kami menyukai novel yang sedang kami kerjakan. Namun, itu juga memakan waktu dan usaha. Antara manajemen situs, pemeliharaan dan hosting di satu sisi, dan tingkat CMP rendah dan pemblokir iklan di sisi lain, pendapatan iklan kami tidak signifikan. Jika Anda memiliki pemikiran, silakan komentar di bawah ini; dan ingat: Tidak peduli bagaimana Anda memutuskan untuk mendukung kami, kami sangat berterima kasih. Terima kasih banyak!

 

Please wait...

Subscribe to our newsletter

Want to be notified when our article is published? Enter your email address and name below to be the first to know.
×
error: jangan copas donk!!
Copied!