BLACK CARD CHAPTER 03



PRANK

———————————–

———————

Penerjemah: VOID-SAMA

Editor: –

Pupil Shi Lei menyusut saat dia melirik ke layar ATM ……

Apa-apaan ini?!

Di ATM, pilihan yang seharusnya untuk operasi di kedua sisi tidak muncul; tidak ada opsi untuk operasi seperti transfer, cek saldo atau penarikan. Satu-satunya hal adalah lubang hitam mengalir perlahan seperti langit malam, dan tongkat … mengambang ??

Meskipun Shi Lei tidak suka bermain game, tetapi dia memang menonton banyak film fantasi Barat. Dengan cepat, dia menyadari bahwa itu bukan tongkat, tetapi tongkat kerajaan yang mewakili otoritas tertinggi.

Apakah ATM diserang oleh virus?

Faktanya, ATM adalah komputer, paling banyak robot dengan kemampuan untuk menghitung uang dan untuk menyimpan dan menarik uang, sehingga kemungkinan virus masuk akal, kan?

Shi Lei ingin berbalik dan pergi karena dia khawatir virus itu ada hubungannya dengan dia memasukkan kartu bank terkutuk itu. Lagipula, bank mana yang akan menamakan dirinya “Bank Budak”?

Tapi tunggu, budak? Apa yang dikatakan ATM dengan virus ini?

Sesuatu seperti “selamat datang, budak baru”?

Kemudian, Bank Budak, tidak, Bank Pembangunan Budak, jika urutan kata diubah, itu menjadi Bank Budidaya, itu sedikit ……

Shi Lei memiliki beberapa petunjuk terbentuk di kepalanya.

‘Tetapi kartu bank ini, atau untuk mengatakan bahwa bank ini ada demi mengembangkan budak? Maka nama itu akan sempurna. Dan saya……’

‘Sialan! Saya menjadi budak bank ini? ‘ – Shi Lei ingin berbalik dan melarikan diri sekali lagi, tetapi kakinya tampak seperti dipalu ke tanah, tidak bisa bergerak. Ketakutan memenuhi dirinya dan dia mulai bergetar.

Pada saat ini, suara androgini keluar melalui ATM lagi: “Tidak buruk ya, Anda masih bisa tetap berdiri. Sepertinya budak dalam perkembangan ini memiliki kualitas psikologis yang jauh lebih kuat daripada yang sebelumnya. “

Budak yang sedang berkembang ini, sial, sebenarnya adalah bank pengembang budak.

Tapi, yang sebelumnya, jadi itu berarti banyak orang sudah dikembangkan? Ini adalah negara sosialis yang hebat, bukan negara miskin seperti Afrika. Bahkan jika memiliki banyak uang dan otoritas, mereka tidak bisa bermain-main dengan orang seolah-olah mereka adalah budak, bukan? Selain itu, apa tujuan memiliki budak?

“Anda dapat melihat saya? Apakah Anda berbicara dengan saya? ”Shi Lei berusaha memperlambat napasnya, menjaga ketenangannya saat ia bertanya. Tetapi intonasi yang bergetar, dengan suara giginya yang berceloteh di antara setiap kata, menjualnya.

Tanpa diduga, ATM itu tertawa ketika Tongkat Kerajaan di layar berputar dalam gerakan lambat. Rubi yang tertanam di objek berbentuk tiara itu memancarkan cahaya, menyilaukan mata Shi Lei.

Tentu saja, tawa itu juga androgini.

“Hahaha, meskipun kamu hanya berpura-pura tenang, tetapi memiliki nyali untuk berbicara denganku secepat ini, kualitas psikologismu memang lebih baik daripada para senior sebelum kamu. Saya harap Anda dapat mempertahankan hati yang kuat karena saya yakin Anda tidak ingin berakhir seperti pria tadi malam? ”

Shi Lei melihat sekelilingnya seperti dia sedang mengolok-olok. Misalnya, acara realitas TV? Tetapi reality show semacam ini hanya mungkin terjadi di Eropa dan Amerika, tetapi di negara ini, pasti SARFT (1) tidak akan pernah mengizinkan hal seperti ini ditayangkan?

Harus dikatakan bahwa Shi Lei menyatu dengan kerumunan, tetapi juga agak istimewa. Itu miliknya ……

Untuk mengatakannya dengan cara yang baik, dia tidak bersalah. Dengan cara yang lebih keras, tiga batu bata tidak bisa memuat.

Setelah dia secara acak menganggapnya sebagai lelucon atau reality show, dia tidak takut lagi.

Dia…. tidak takut lagi!

“Apa katamu? Aku menjadi budakmu? “

Tongkat kerajaan tercengang ketika Shi Lei tenang begitu cepat dan berhenti gemetar.

“Kualitas psikologis yang kuat, kali ini aku akhirnya akan bersenang-senang!” Suara androgin terdengar sekali lagi. Ia melanjutkan, “Itu benar, Anda sudah menjadi budak baru saya. Melihat bagaimana Anda beradaptasi dengan identitas baru Anda, Anda tidak hanya memiliki kualitas psikologis yang baik, tetapi Anda juga cukup pintar. “

Shi Lei tertawa diam-diam, berpikir bahwa lelaki yang melakukan lelucon ini tampak agak hidup dan profesional.

Shi Lei, berpura-pura kehilangan akal sehatnya, berkata: “Tapi …… Tapi aku tidak ingin menjadi budak siapa pun.”

“Budak itu sendiri tidak memiliki kekuatan untuk membuat keputusan. Ketika Anda mengambil kartu itu, memasukkannya ke dalam ATM ini dan memasukkan kata sandinya, takdir Anda sudah hancur. “Suara itu tampaknya sedikit tidak bahagia, dan berkata dengan tegas,” Ingat, saya tidak suka budak saya memberontak terhadap saya, bahkan bukan keluhan kecil! ”

Shi Lei terus memerankan karakter yang kehilangan akal sehatnya, berkata: “Tapi …… Tapi aku tidak pernah mengambil kartu ini … Kartu itu sendiri datang kepadaku setelah aku bangun.”

Uh ……

Suara itu juga ragu-ragu untuk sesaat, lalu berubah menjadi marah karena malu: “Ini tidak penting! Yang penting adalah Anda memasukkan kartu ke ATM dan memasukkan kata sandinya. Tentunya aku tidak memaksamu untuk melakukan ini? “

Shi Lei menggerakkan bibirnya dengan sedikit kesal, dan dengan enggan berkata: “Baiklah, keserakahan yang harus disalahkan.”

“Orang ini, mengapa kamu banyak bicara? Mulai sekarang, diam dan dengarkan aku! ”

Shi Lei menganggukkan kepalanya tanpa daya tanpa sepatah kata pun, tetapi diam-diam berpikir di kepalanya, bagaimana mungkin tidak ada yang datang ke sini? Itu adalah akhir pekan, bagaimana mungkin tidak ada siswa di sini untuk menarik uang? Oh, ini lelucon, jelas, seseorang telah memasang kamera di sini, yang berarti ada orang yang menghalangi orang lain dari daerah ini ……

Si idiot ini, mengapa dia tidak berpikir tentang hal ini lebih hati-hati? Jika itu benar-benar sebuah lelucon, siapa yang akan bosan sampai sejauh ini untuk mengolok-olok pecundang seperti dia? Acara realita tidak akan mungkin karena dia bukan lelucon seperti Deng Chao (2).

Suara itu puas bahwa Shi Lei akhirnya berhenti berbicara, ia melanjutkan: “Peraturan Budak nomor satu: budak akan menerima gaji mingguan dari tuan. Kuota awal: 10.000 yuan. “

Apa! Itu! Keparat!

Yang disebut Aturan satu ini sangat menantang tiga sudut pandang Shi Lei.

Penghasilan 10.000 yuan per minggu? Dan hanya kuota awal? Dengan kata lain, apakah akan lebih tinggi di masa depan?

Jika semuanya nyata, maka … itu sebenarnya cukup bagus ?!

Tapi, mengapa 10.000 yuan?

Pria tadi malam menghabiskan 100.000 yuan untuk bajunya, yang berarti dia sudah naik level hingga 100.000 yuan per minggu? Tapi itu hanya 100.000 yuan, berapa banyak yang harus dia tabung untuk dapat membeli Porsche itu?

Shi Lei merenung secara acak. Jika semua yang terjadi hari ini adalah lelucon, tanpa diragukan lagi, kecelakaan tadi malam adalah keajaiban. David Copperfield (3) bahkan bisa membuat gerbong kereta hilang, membuat satu orang menghilang sepertinya tidak terlalu sulit untuk dicapai.

Sial, pemandangan yang sangat penting!

Tak bisa dijelaskan, hati Shi Lei tenggelam. Dia hampir menyadari bahwa dia tidak akan mampu menyimpan 100.000 yuan, atau, apakah itu hadiah untuk lelucon?

Diam-diam, dia mengeluarkan ponselnya, mengetuk WeChat dan memeriksa saldo dompetnya ……

Baiklah, seperti yang diharapkan, uang itu menghilang tanpa jejak.

Shi Lei mengutuk diam-diam pada dirinya sendiri. Meskipun dia tidak tahu siapa yang ada di balik suara itu, atau bagaimana mereka membuang uang dari dompet WeChat-nya, dia telah memutuskan bahwa dia akan mengubah kata sandi menjadi PayPal WeChat-nya.

Suara itu berlanjut, melihat bahwa Shi Lei tidak memiliki reaksi: “Peraturan budak nomor dua: budak harus menghabiskan semua uang yang dianugerahkan oleh tuan.”

Shi Lei hanya merasa seperti, jika semuanya benar-benar nyata, dia pasti akan melakukannya! Adakah yang melihat seseorang yang menerima 40.000 yuan per bulan karena menjadi budak?

Tapi itu tidak benar. Jika aturan kedua adalah bahwa semua uang harus dihabiskan setiap minggu, tidak mungkin untuk menghemat uang untuk membeli mobil sport, dengan kata lain, kuota pria itu melebihi 100.000 yuan? Alasan mengapa dia sangat terburu-buru membeli bajunya seharga 100.000 yuan adalah karena dia punya banyak uang tersisa untuk kuota minggu itu?

Apa-apaan, lalu berapa jatahnya yang dicapai per minggu? Beberapa juta?

Shi Lei secara bertahap condong ke arah lelucon ini.

“Peraturan Budak nomor tiga …….. Hmm, dengan level budakmu saat ini, kamu hanya perlu tahu dua aturan pertama.” Suara itu masih berlanjut, tapi tiba-tiba menjadi sangat keras, “Yang paling penting adalah peraturan budak nomor nol.”

Shi Lei bahkan tidak repot-repot mengeluh lagi. Nomor nol, perancang untuk lelucon ini harus idiot.

“Peraturan Slave nomor nol: hukuman akan diberikan untuk setiap pelanggaran terhadap Aturan Budak!”

(1) SARFT: Administrasi Negara Radio, Film, dan Televisi

(2) Deng Chao: lelucon / komedian untuk reality show, terkenal karena peran MC dalam reality show ‘Running Man’

(3) David Copperfield: ilusionis / pesulap


 

 

Halo semuanya, OTAKU-AKUT di sini! Saya harap semua orang baik-baik saja dan menikmati novelnya. Di sini, di OTAKU-AKUT, satu hal yang sudah kami perjelas sejak hari pertama adalah: Bahwa kami tidak akan pernah memaksa orang membayar untuk membaca terjemahan kami. Penerjemahan itu menyenangkan, kami menikmatinya, dan kami menyukai novel yang sedang kami kerjakan. Namun, itu juga memakan waktu dan usaha. Antara manajemen situs, pemeliharaan dan hosting di satu sisi, dan tingkat CMP rendah dan pemblokir iklan di sisi lain, pendapatan iklan kami tidak signifikan. Jika Anda memiliki pemikiran, silakan komentar di bawah ini; dan ingat: Tidak peduli bagaimana Anda memutuskan untuk mendukung kami, kami sangat berterima kasih. Terima kasih banyak!

 

Please wait...

Subscribe to our newsletter

Want to be notified when our article is published? Enter your email address and name below to be the first to know.
×
error: jangan copas donk!!
Copied!